Loading...

Teknologi Ciptakan Pekerjaan Baru,Manusia Perlu Kuasai Keterampilan Abad 21…

Loading...

Ahli Komunikasi Erix Hutasoit memberi contoh saat memberikan kuliah umum di Universitas Panca Budi, Medan. IST/CEKTKP

CEKTKP.ID, MEDAN

Perkembangan teknologi telah mengubah kehidupan kita, baik dari segi ekonomi maupun sosial. Teknologi telah menciptakan banyak pekerjaan baru yang satu dekade lalu tidak ada.

“Misalnya sekarang muncul posisi Sosial Media Manager. Seseorang yang mumpuni mengelola dan mengukur data di facebook, twitter, blog dst,” kata Ahli Komunikasi Erix Hutasoit memberi contoh saat memberikan kuliah umum di Universitas Panca Budi, Medan, Sumatera Utara (Sumut), Jumat (22/9/2017).

Sekitar 120 mahasiswa dari pelbagai fakultas hadir mengikuti kuliah umum ini.

Erix juga menyebut teknologi telah mengubah trend industri. Jika di tahun 1960an, industri didominasi manufaktur, maka menjelang tahun 2000an, trend itu berubah. Industri jasa informasi yang mendominasi.

“Itu sebabnya sekarang industri tidak lagi harus menghasilkan produk dalam bentuk barang, tetapi lebih banyak dalam bentuk jasa,” terangnya.

Erix memberi contoh Gojek. Gojek bukanlah industri transportasi. Mereka bahkan tidak punya sepeda motor sendiri.

“Jangan bayangkan mereka punya tempat penyimpanan sepeda motor sebesar stadion senayan. Mereka tidak punya itu. Mereka hanya menyediakan sistem kerja yang diatur dengan teknologi informasi,” ungkap Erix yang pernah mendapat beasiswa belajar di Birmingham, Inggris ini.

Baca Juga  Hati-hati Pakai VPN, Ini Bahayanya

Selain mengubah trend industri, menurut Erix, teknologi juga mengubah cara orang bekerja. Kantor yang besar dengan ruang-ruang khusus mulai ditinggalkan para karyawan. Semua menjadi “flat”. Kantor-kantor IT hanya menyediakan meja panjang, kabel internet dan computer. Tidak ada lagi kubikel. Semua orang bisa saling menatap

Erix bercerita soal CEO Air Asia, Tony Fernandez yang punya No Door Policy. Saat mulai membangun Air Asia, ruangan Tony sengaja tidak dibuatkan pintu. Siapa saja boleh langsung menjumpainya. Segala masalah bisa dibawa, dan solusinya diputuskan saat itu juga. Hirarki yang kaku mulai ditinggalkan dalam manajamen yang lebih modern.

“Orang-orang lebih dituntut mampu bekerjasama dan berkolaborasi, ketimbang bekerja secara eksklusif,” cetusnya.

Selain itu, kata Humas Forum Masyarakat Literasi Sumut itu, dampak kemajuan teknologi, pencari kerja juga semakin independen. Orang-orang sudah bisa memilih jenis pekerjaan sendiri. Seiring dengan makin beragamnya keterampilan yang dimiliki seseorang, maka pekerjaan yang ketat dengan jam kerja yang baku mulai ditinggal. Orang sudah bisa bekerja dari rumah, kafe dan bahkan sambil berlibur. Pekerjaan bukan lagi soal time base tapi sudah volume base.

Baca Juga  Akses Media Sosial Sudah Normal, Segara Buang VPN

Di akhir kuliah umum, Erix berpesan kepada mahasiswa bahwa perubahan ini membawa konsekuensi. Hanya mereka yang kompetenlah yang mampu beradaptasi dengan dunia baru ini. Agar mampu beradaptasi, ada 11 kompetensi yang harus dimiliki.

“Tetapi 11 kompetensi itu, jika saya ringkas, intinya hanya tiga yaitu: belajar, mau belajar dan terus menerus belajar. Selamat datang di abad 21!” pungkas Erix.

Kuliah umum ini terbilang unik. Pertama, narasumber yang diundang kebanyakan praktisi, bukan akademisi.

Sebagai praktisi, pemateri bicara tentang pengalaman selama bertahun-tahun bekerja di bidang gelutannya. Sepasti Erix yang berbicara pengalamannya 14 tahun di bidang komunikasi. Ia memberi pandangan soal trend dan tantangan ke depan.

Kedua, kegiatan ini digagas oleh Student Advisory Board, lembaga yang berada di perpustakaan universitas. Lembaga ini berperan membekali mahasiswa tentang pengetahuan dan keterampilan praktis yang dibutuhkan di dunia kerja nantinya. Itu sebabnya kebanyakan pemateri kuliah umum diambil dari praktisi. (erwin)