Loading...

Tari Ahoi Ingin Menusantara Seperti Poco-poco

Loading...

Cektkp.id- Tarian Ahoi terus disosialisasikan Dinas Pariwisata Kota Medan, kepada masyarakat. Untuk mengenalkan tarian Ahoy, Dispar melakukannya di kegiatan Car Free Day di Lapang Merdeka Medan, Minggu (24/2/2019).

Kepala Dinas Pariwisata Kota Medan, Agus Suriyono mengatakan tarian ini sebelumnya sudah ada di Kota Medan, namun pihaknya membuat format baru sehingga tarian yang tadinya hanya menggunakan musik dan lagu Melayu, kini berubah lebih meriah dengan mengkolaborasikan sejumlah tarian daerah di Sumatera Utara.

“Tarian ahoi ini tarian yang kita ciptakan mengadopsi beberapa tarian daerah yang ada di Sumatera Utara. Tarian ini kita ciptakan sedemikian rupa sehingga bisa ditarikan oleh anak-anak sampai orang tua. Gerakannya pun sangat mudah, kita harapkan ini bisa ditarikan oleh semua unsur dan kalangan,”ujarnya kepada wartawan.

Dikatakan tidak membutuhkan waktu lama dinas pariwisata Mempersiapkan tari ini menjadi tari Ahoi format baru. “Kita mengkonsep tarian ini pada Agustus 2018 lalu, pada 21 Oktober 2018 tarian ini kita launching di Istana Maimun dalam acara Festival Pesona Lokal,” jelasnya lagi sambil mengaku optimis tarian Ahoi ini dapat menjadi kebanggaan Kota Medan dan menjadi daya tarik wisatawan saat mengunjungi Kota Medan .

Baca Juga  Ribuan Emak-emak Pengajian di Medan Berebut Selfie dengan Mpok Nur

Lebih lanjut dijelaskannya Dasar lagu dan musik Tarian Ahoi adalah lagu Melayu namun untuk membuat tarian yang lebih ramai dan mengundang semangat saat menarikannya, Agus menegaskan pihaknya melakukan aransemen ulang dan mengkolaborasikan beberapa musik,lagu dari tarian Toba, Tapanuli selatan (Tapsel) dan Karo.”Kita berharap tarian ini nantinya bisa menjadi daya tarik, ikon Kota Medan dan sejajar dengan Tari Poco-Poco dan Gemu Famire yang sifatnya sudah menusantara.

untuk mewujudkan tarian Ahoi menjadi tarian setara tarian Poco-Poco pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Kota Medan agar Tarian ini wajib digelar saat senam pagi di sekolah-sekolah negeri maupun swasta. Selain itu pihaknya juga akan berkoordinasi dengan Staekholder terkait.

saat sosialisi di Lapangan Merdeka yang dihadiri Jaka Dara dan finalis Jaka Dara Kota Medan, ibu-ibu PKK, Personil Satpol PP, personil Dinas Perhubungan dan juga masyarakat yang sedang berolahraga di Lapangan Merdeka tampak mereka sangat bersemangat dan senang. Tarian yang diperkirakan berdurasi 10 Menit 30 detik itu bukan hanya gerakannya yang asik ternyata hampir semua peserta menyatakan tarian Ahoi gerakannya membuat tubuh lebih bugar.

Baca Juga  Ini Khasiat Puasa untuk Kesehatan Tubuh

Selain sosialisasi Tari Ahoi, Dinas Pariwisata juga menggelar lomba foto/vlog video di kawasan Lapangan Merdeka dan kawasan heritage Kesawan. Kemudian diikuti city tour sejumlah destinasi wisata di Kota Medan seperti Masjid Raya Medan, Istana Maimun, Gereja Katholik Annai Velangkani, penangkaran buaya Asam Kumbang serta Taman Ahmad Yani. Kegiatan ini semuanya dengan tujuan mempromosikan pariwisata di Kota Medan. (aul/cektkp/rel)