Loading...

Ibunda Presiden Jokowi Wafat, Ini Cerita Kebersamaan Saat di Yogyakarta

Loading...

Cektkp.id- Kabar duka datang dari keluarga Presiden Joko Widodo. Ibunda Presiden Jokowi, Sujitmi Notomiharjo, meninggal dunia pada hari ini, Rabu (25/3/2020) sore pukul 16.45 WIB.

Ibunda Presiden Jokowi mengembuskan napas terakhir di RS DKT Solo, Jl. Slamet Riyadi nmor 32, Purwosari, Laweyan, dalam usia 77 tahun.

Jokowi dikenal dekat dengan sang bunda. Bahkan, Sujiatmi seringkali terlihat menyemangati Jokowi tatkala mengikuti politik kontestasi seperti pilkada maupun pilpres.

Pada tahun 2014 misalnya, saat Jokowi pergi ke Yogyakarta untuk berkampanye, dia bernostalgia tentang masa  lalunya bersama sang ibu. Kala itu juga, ia ke Yogyakarta bersama Sujiatmi.

Selama di Yogyakarta kali ini, Sujiatmi memang selalu menemani Jokowi. Bahkan, ibu-anak tersebut duduk dalam satu delman, ketika diarak dari Pasar Beringharjo menuju ke Keraton Yogyakarta.

Dalam satu kesempatan, berbicara mengenai perjalanan hidup anaknya saat ini, Sujiatmi mengaku tidak pernah berpikir anak pertama dari tiga bersaudara itu akan menjadi capres dan terpilih sebagai presiden.

Baca Juga  Jalanan di Kendari Sepi Karena Corona, Para Joki Balap Liar Beraksi

Yang jelas menurutnya, anaknya itu sedari kecil penurut dan tak pernah melawan perintahnya.

“Ya, enggak nyangka. Dia itu penurut dari kecil, enggak pernah bandel. Waktu kecilnya mau jadi apa, ya, ndak tau. Saya enggak kira sampai dicalonkan jadi Presiden. Enggak nyangka,” tutur Sujiatmi, saat berbicara tentang Jokowi, Senin (6/2/2014).

Namun yang pasti, selama menemani Jokowi hari ini, Sujiatmi mengaku senang. Ditambah lagi, Yogyakarta sendiri merupakan tempat yang tidak asing untuk keluarganya. Sebab di tempat ini juga tinggal anak dan cucunya.

Anies Baswedan, kala itu adalah Juru Bicara Jokowi-JK, lantas mengatakan bahwa kedekatan Jokowi dan ibundanya ini adalah juga salah satu contoh dari bagian utama untuk membangun negara ini.

“Ini ikhtiar. Keluarga yang dekat satu sama lain. Ini contoh yang ingin kita dorong. (Yaitu) Memastikan keluarga sebagai bagian utama pembangunan bangsa. Keluarga adalah bagian penting dalam membangun bangsa ini,” tutur Anies pula.

Baca Juga  Polisi Bubarkan Hajatan Ngundu Mantu untuk Cegah Corona, Ini Kata Bupati Banyumas

Terlepas dari itu, Yogyakarta yang dikunjungi kali ini sendiri, bukanlah tempat baru bagi Jokowi.

Dia memang sempat lima tahun tinggal di kota ini, ketika dirinya berkuliah di Universitas Gadjah Mada (UGM). Jokowi pun masih ingat dirinya kerap makan gudeg di tempat makan khusus langganannya.

“Saya kos dulu di tempat ini. Pindah-pindah. Enggak tahu, kok pindah-pindah terus,” tutur Jokowi.

Selama tinggal di Yogyakarta pula, Jokowi mengaku punya cara tersendiri untuk mengusir penat. Caranya yaitu dengan cuci mata di Malioboro.

“Ini bukan tempat yang asing buat saya. Malioboro bukan tempat baru buat saya. Kalau lagi pusing, wara-wiri saja ke Malioboro, walaupun enggak punya duit. Hehehe,” ujar Jokowi.

Sumber: suara.com