Loading...

Arteria Dahlan: Yang Enggak Sopan Saya Atau Dia?

Loading...

Cektkp.id- Politikus PDIP Arteria Dahlan tak merasa melanggar etika atau norma kesopanan saat berdebat dengan Prof  Emil Salim di Acara Mata Najwa, Rabu (9/10) malam. Dia mengatakan, perdebatan terjadi karena ingin menjaga marwah DPR.

Arteria merasa tersinggung dengan Emil Salim yang menganggap lembaga DPR ini tidak baik. Karena itu, perdebatan dengan tema awal ‘Ragu-Ragu Perppu’ terjadi hingga menuai pro dan kontra.

“Yang enggak sopan saya apa dia? Pertanyaannya kan gitu, lembaga DPR yang kehormatannya diserang di muka umum, seolah dia orang bersih, siapa yang tidak tersinggung?” jelas Arteria kepada merdeka.com, Kamis (10/10).

Dia menegaskan, hanya berperan menjaga marwah DPR yang kerap dipandang negatif. Apalagi, banyak anggota DPR yang kalah membangun opini soal Perppu KPK.

“Ini hanya pilihan sikap, selama ini anggota DPR santun, tapi dibully, karena gagal membangun opini penerbitan Perppu,” jelas dia.

Arteria pun curiga ada upaya memanipulasi substansi perdebatan tentang Perppu KPK. Tapi, dipelesetkan menjadi sikap dia yang dianggap tidak sopan terhadap tokoh senior Emil Salim.

Baca Juga  Ini Penjelasan Dokter Jiwa Soal Arteria Dahlan Ngamuk ke Emil Salim

Netizen pun geram dengan sikap Arteria Dahlan. Sejumlah tokoh pun hingga ikut bicara di Twitter. Salah satunya, budayawan yang sekaligus dalang, Sudjiwo Tedjo. Dia mendesak agar Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri turut minta maaf atas apa yang dilakukan Arteria.

“Mbak Mega sebaiknya minta maaf kepada Bapak Emil Salim atas perlakuan kasar anggotanya terhadap sesepuh kita bersama itu. Bahkan bila salah pun, orangtua tak boleh dikasari. Begitu adab kita mengajar. Permintaan maaf langsung dari yg bersangkutan, sudah tidak level lagi, Mbak,” tulis @sudjiwotedjo.

Namun Arteria tetap kukuh pada pendiriannya. Dia menegaskan, tidak ada yang salah dengan sikapnya saat berdebat dengan Emil Salim. Dia pun heran, kenapa persoalan itu dikaitkan dengan Megawati.

“Enggak perlu, ini tanggung jawab saya, ngapain tanggung jawab bu Mega, enggak perlu kita dengarin semua orang. Tanya juga dong masyarakat lain yang mendukung sikap saya,” jelas Arteria.

Baca Juga  Soal Pengungsi Gempa Bebani Pemerintah, Warga Maluku Ultimatum Wiranto Minta Maaf 1X24 Jam

Perdebatan yang ditayangkan di acara Mata Najwa pada Rabu (9/10), membuat warganet geram. Dalam potongan video di media sosial, Arteria tidak hanya beradu argumen dengan Emil Salim, bahkan Direktur Pusat Studi Konstitusi (Pusako) Universitas Andalas, Feri Amsari tak diberi kesempatan bicara.

Influencer, Rocky Gerung menyindir kebiasaan ‘ngamuk di studio’ dalam kicauannya. Bahkan, dia mengingatkan, DPR bertugas untuk mengingatkan Presiden, bukan malah memarahi rakyat.

“Si anggota DPR itu adalah watchdog (anjing pengawas). Tugasnya adalah menggonggongi Presiden. Bukan menyalak pada tuannya, yaitu rakyat,” tulis @rockygerung.

Sumber: merdeka.com