Loading...

Anies: Enam Orang Tewas dan 200 Luka-luka

Loading...

Cektkp.id- Bentrokan antara polisi dan massa yang berdemo di Bawaslu, sejak Selasa malam, 21 Mei 2019, sudah memakan enam korban jiwa dari kalangan sipil.

Berdasarkan data yang dimiliki oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta Rabu 22 Mei 2019 hingga pukul 09.00 WIB, sebanyak enam orang tewas akibat bentrokan ini.

Ini disampaikan Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan saat meninjau langsung korban kericuhan di RSUD Tarakan, Jakarta Pusat. Menurut Anies, di RS Tarakan terdapat korban tewas yang dibawa sejak tadi pagi.

Korban sejauh ini ada 6 korban meninggal, ini data per jam 9,” kata Anies di Tarakan.

Keenam korban meninggal tersebut terdapat di RS Pelni dua orang, di RSAL Mintoharjo satu orang, di RSCM satu orang, di Budi Kemuliaan satu orang, di RS Tarakan satu orang. Sementara korban luka sebanyak 200 orang. Tapi Anies belum menginformasikan secara detail apa penyebab kematian warga tersebut. Dari informasi, ada satu orang meninggal karena terkena peluru tajam. Korban Farhan Safero, terkena peluru tajam di dada dan tembus hingga ke belakang.

Baca Juga  Ingkari Janji Kampanye, Walikota di Meksiko Pakai Baju Wanita dan Diarak Keliling Kota

Untuk korban luka 200 orang. Kondisinya nanti tim medis yang menjelaskan,” ujarnya

Anies mengatakan kondisi Jakarta yang terjadi kericuhan hanya di beberapa titik. Untuk wilayah lainnya dalam keadaan kondusif warga diminta untuk tetap beraktifitas seperti biasa.

Sumber: viva.co.id