Loading...

Januari 2019, Neraca Perdagangan Defisit 1,16 Miliar Dollar AS

Loading...

Cektkp.id- Badan Pusat Statistik alias BPS mencatat neraca perdagangan pada Januari 2019 alami defisit 1,16 miliar dolar AS. Defisit ini karena impor pada Januari lebih tinggi dibanding ekspor.

Kepala BPS, Suhariyanto mengatakan, jumlah impor pada Januari 2019 mencapai 15,03 miliar dolar AS. Nilai tersebut turun dibandingkan bulan Desember 2018 sebesar 2,19 persen.

Sedangkan, nilai ekspor Januari 2019 mencapai 13,87 miliar dolar AS. Kalau kita bandingkan dengan posisi Desember 2018, berarti ada penurunan ekspor sebesar 4,74 persen,” ujar Suhariyanto di kantor BPS Pusat, Jakarta, Jumat (15/2/2019).

Defisit pada Januari disebabkan oleh defisit minyak dan gas (migas) yang sebesar 457 juta dolar AS. Selain itu, defisit juga disumbang oleh defisit non migas yang sebesar 704 juta dolar AS.

Baca Juga  Supir Truk Ogah Masuk Tol Trans Jawa, Alasannya Menohok Banget

“Migas defisit karena minyak mentah dan hasil minyak. Surplus hanya gas saja,” kata dia.

Suhariyanto menambahkan, jika dihitung secara kumulatif pada tahun 2019 neraca perdagangan juga sama masih defisit 1,16 miliar dolar AS.

Sumber: suara.com